Negeri Purbadewa

Posted on 2 November 2008 by

0


malam di sini, ciptakan tawa
malam di sana, ciptakan tangis
kembali cerita lama dilantunkan
dalam sebuah nada kuno yang membosankan

kaum oportunis mengumbar rahasia
tenggelamkan wajah tuannya
yang sedang menangisi tahta
lembaran fakta mulai diungkapkan

kemana saja mereka saat masih menjilati pantat tuannya?
Satu persatu mereka maju membawa kebenaran
Pahlawan kesiangan sibuk mencari harapan
Agar mendapatkan perhatian
Di haribaan raja baru yang suka berdendang

Aku muak melihat fenomena ini
Yang selalu saja berulang, kala sang raja baru datang
Raja lama ditinggalkan dan dicampakkan
Padahal setali tiga uang

Cerita hari-hari negeri purbadewa
Dunia penuh syakwasangka
Kekuasaan menjadi terkaman angkara murka
Kaum proletar tak lagi ada yang disapa

Muntah!!!
Muntahan mereka menggenangi kota
Mengalir membusuki jantung desa

Pondok kopi, 24 September 2004

Advertisements
Tagged: ,
Posted in: Puisi