Kebersamaan Bisa Menyadarkan

Posted on 7 November 2008 by

0


Mestinya upacara pagi sudah selesai, tapi semua orang di lapangan belum mendapatkan intruksi bubar jalan. Mereka malah mendengarkan sebuah pengumuman, “Abdul Rojak, Kelas 10A harap maju ke depan!”. Disaksikan oleh ratusan siswa dan puluhan guru, Ojack berjalan gontai menuju tiang bendera. Peserta upacara diam. Tapi tak semuanya diam. Terdengar suara bisik-bisik dari beberapa barisan. “Apa lagi yang dilakukan oleh bocah pengacau itu?” bisik seorang siswa kelas 12. “ngapain lagi kalo bukan bikin kacau!” balas temannya. “memang siapa yang jadi korban?” yang lain nyambung. “Si Reno, Anak kelas 10B, kabarnya dirawat di Klinik.” “Nggak ada kapoknya tuh anak!”

Ojack berdiri menghadap ke arah teman-temannya. Wajahnya tenang. Bahkan dia masih bisa tersenyum menjelang vonis yang akan diumumkan oleh Kepala Sekolah. Sesekali matanya tertuju ke arah barisan paling kiri, tempat teman-teman sekelasnya berdiri memandangnya. Ia membalas kedipan mata Karim yang berdiri paling depan. Ia memahami bahwa itu adalah dukungan moril agar ia siap menerima hukuman apa adanya. Harus lapang dada. Karena Ojack sudah terbiasa menerima vonis hampir setiap hari Senin, saat upacara pagi dilaksanakan.

Kepala Sekolah berdiri di sebelah Ojack. Ia membacakan surat keputusan sidang Dewan Ketertiban dan kedisiplinan Siswa (DKKS), “Mengingat…. beberapa kejadian yang telah dilakukan oleh Abdul Rojak, mengingat… kasus terakhir yaitu tindakan pemukulan yang dilakukan oleh Abdul Rojak terhadap Reno Satriaji, kelas 10B, sehingga membuat bibir korban pecah hingga harus dijahit sebanyak dua jahitan… Memperhatikan… Tata Tertib Siswa….. Peraturan Sekolah No….. Keputusan DKKS sebelumnya no….. maka dengan ini, DKKS memutuskan….. Abdul Rojak, Siswa kelas 10A Banten Boarding School, dinyatakan bersalah dan harus melakukan beberapa tindakan pendisiplinan berupa : 1. Menyatakan permohonan maaf langsung kepada korban, 2. Mendampingi korban selama dalam masa perawatan di Klinik maupun di Asrama, 3. Membersihkan toilet di seluruh gedung SMA selama 3 hari berturut-turut….. demikian……”

Ojack tersenyum dan menerima surat keputusan DKKS dari Kepala Sekolah. Barisanpun dibubarkan. Ojack berjalan menuju barisan kelasnya. Teman-temannya masih menunggu. Karim tak bergeming dari tempatnya berdiri paling depan. Nawi bergegas menyambut Ojack dan menepuk-nepuk pundaknya, “Tenang aje, Jack! Kita bakalan naik banding! Lu nyantai aje ye!” berlagak seperti pengacara yang kalah justice gambling. Tatox menyambut Ojack sambil menyanyikan “The Unforgiven-nya Metallica” dan baru berhenti setelah nawi mengeplak palanya, “Diem luh! Diliatin pak Komar, Tuh!” Brohim merangkul Ojack dan menemaninya menuju kelas 10A. Tatox mengiringi di sebelah kiri Ojack, “Tenang aje, luh, tar malem gue pijitin deh!” hiburnya.

***

Dua hari berlalu. Masa hukuman Ojack tinggal sehari lagi. Di ruang tengah asrama, sambil dipijitin Tatox, ojak mengoceh, “hm… tinggal sehari lagi hukuman gue…”

“Sorry, Jack! Usaha banding yang gue perjuangkan gak diterima. Padahal gue udah bilang ke DKKS, kalo elo tuh, membela diri karena penghinaan yang dilakukan si Reno. Bahkan gue udah minta Reno ngakuin kejadian sebenernya, kalo emang dia duluan yang ngecengin elu sebagai residivis!”

“Lu minta Reno ngaku, atau ngancem?!” Tatox menganggapi sambil memijat telapak tangan kanan Ojack.

“Gue ngomong dari hati ke hati dong. Waktu gue besuk dia di asramanya.”

“Susah, Jack! Gue juga udah diskusi sama Kepsek dengan topik yang sama seperti yang diajukan Nawi, tapi memang dasar lu udah dianggap bangor ya susah… sebenar apapun kelakuanlo, nggak bakalan dianggap…” Brohim menambahkan.

“Ehm. Iye, bener juga kata lu, Bro.” Balas Karim sambil asyik menikmati komik si Buta Dari Gua Hantu.

“Ah, emang gue pikirin. Lagian gue demen kok ngejalanin hukuman ini. Makanya gue nyesel, kok perasaan cepet banget udah mau tiga hari”.

“lha, kenapa lu? Dihukum malah demen?” Tatox berhenti memijat tangan Ojack.

“Selama dua hari ini, gue udah dapet 28 ribu perak! Lumayan kan!” jawab Ojack

“hehehe… ada bisnis apaan lu?” Nawi curiga

“Malak lu ye?!” Brohim langsung menuduh

“Nggak, gue dapet duit halal kok!” bantah Ojack

“Halal gimana? Ceritain dong riwayat penghasilan lu itu!” tanya Tatox

“Awalnye sih kagak sengaja. Pas gue lagi ngepel, eh si Maman anak kelas 10C maen masuk aje di WC. Kan lu tau, anak 10C baru abis maen bola di lapangan. Tentu gue kesel dong, ngeliat lantai yang baru gue pel jadi kotor karena tanah merah dari sepatu dia…”

“Trus lu minta tebusan dah!” Karim cukup cerdas dalam urusan tebakan.

“Lumayan, dia ngasih gue seribu perak, dari pada gue hajar… ” Ojack cengengesan, “Dari situ, gue dapet inspirasi, pokoknye, kalo ada anak-anak yang ke kamar mandi, gue mintain biaya kebersihan. Ape lagi kalo ada yang kencing pake aroma pete, bisa bayar dobel tuh anak, hehehe….”

“Dasar bangor, lu! Nggak takut dilaporin lagi lu?!” Brohim menasehati sahabatnya.

“Biarin aje. Kalo dilaporin kan, hukuman gue nambah beberapa hari lagi. Kan penghasilan gue bisa nambah banyak…”

“Dasar bangor, lu! Kalo lu begitu terus, bisa dikeluarin lu dari sekolah ini!” balas Brohim.

“hehehe…. biarin!”

“Lu emang sarap, jack! Masa lu rela dikeluarin dari sini? Pegimane dengan gank kita nanti?” Nawi mengingatkan teman-temannya tentang kebersamaan yang sudah enam bulan berjalan.

“Lu jangan romantis gitu dong, Wi!” Jawab Ojack enteng.

“Gue pengen, kita semua komitmen untuk bersama-sama keluar dari sekolah ini pas lulus nanti. Gue paling kagak bisa nerima perpisahan yang prematur…” Nawi duduk tepat di hadapan Ojack.

“Bener, Jack. Nawi paling setia sama pertemanan. Itu udah gue alamin sejak kelas 1 SMP. Dulu kita punya gank di SMP, tapi satu persatu anggota kita pada bubar. Nawi gak pengen kejadian lagi.” Karim menceritakan betapa setianya Nawi terhadap pertemanan. Saking setianya, Nawi mengikuti jejak Karim mendaftarkan diri ke sekolah BBS ini.

“Oke deh, kalo gitu, mari kita sepakat untuk saling menyatu dan berusaha agar tidak ada satupun dari gank kita yang lulus sebelum saatnya tiba!” Brohim mengulurkan tangannya, yang lain mengikuti satu persatu, Ojack yang paling terakhir menyerahkan kepalan tangannya di atas tangan Tatox.

“New Kids on the Blog! Yes! Bismillahirohmanirrohim…Langkah kanan… Oke!” semua meneriakkan yel-yel gank bersama-sama.

“hari ini, lu jangan malak anak-anak lagi ya, Jack! Lu itung aja ada berapa anak yang ke WC, tar biar semua gue yang talangin!” Nawi rela berkorban agar jack tidak menambah daftar kesalahannya.

“Tenang aja, Wi. Lu nggak usah kuatir… gue nggak mata duitan kok! Jangan lu samain gue sama si Ngepet itu!” Ojack menyatakan kesadarannya. Tapi siapa si Ngepet? Satu saat akan diceritakan…

Elok, 10/10/2007 4:31 AM

Advertisements