Liburan Lebaran

Posted on 7 November 2008 by

3


Hari ini di Banten Boarding School merupakan hari tanpa belajar. Tidak ada lagi siswa yang bikin masalah, semua menjadi begitu manis dan patuh. Penyebabnya satu hal: Liburan Lebaran, yang artinya, boleh pulang kembali ke rumah orang tuanya. Lebaran hanya 1 atau 2 hari, tapi sekolah memberikan waktu libur hingga 2 minggu. Sebuah hadiah yang paling disukai semua siswa, kecuali Karim.

“Kenapa, lu gak suka banget kalo disuruh pulang, Rim?” tanya Ojack, tulus dari lubuk hati yang paling dalam.

“Bukankah saat liburan seperti lebaran ini, merupakan saat yang bebas buat kita kembali ke dunia asal kita?!” tanggap tatox dari lubuk otak yang paling bego.

“Gue males pulang aje…” jawaban yang singkat

“Lu kan tau, Rim, gue juga sebenere males pulang. Lu tau sendiri dah kondisi keluarga gue, rame dengan bini-bini muda ayah gue. Tapi gue tetap pulang, Rim. Karena satu hal, Rim, gue masih punya emak!” Nawi, orang yang hubungannya paling lama dengan Karim mencoba membujuk agar Karim tak tinggal sendirian di hutan ini manakala semua penghuni hutan Banten ini mudik.

“Benar apa kata Nawi. Intinya adalah silaturahmi! Itu yang mesti kita lakukan di hari lebaran. Silaturahmi itu merupakan pesan penting yang selalu Allah dengungkan agar kita memeliharanya.” Benar juga apa yang dikatakan Brohim.

“Allah itu berfirman, Bro! bukan berdengung!” Nawi protes

“Kalo bego diem luh, Wi!” Nah, biasanya kalau sudah berani menuding Nawi, berarti Karim akan mulai banyak bicara. Entah kenapa, itu sudah habbit, Karim paling doyan ngomong kalau sudah mengetahui kebodohan ucapan Nawi, sahabatnya. Karim mulai menarik napas panjang, sebuah ancang-ancang untuk bicara jujur…

“Gue males banget kalo pulang. Lo pade kan enak, punya keluarga yang serba ada. Orang tua lu kaya raya, sodara-sodaralu juga uratnye urat orang kaya semua. Nah, kalo keluarga gue beda! Kalo gue pulang, justru gue jadi pusing ngeliat kelakuan sodara-sodara gue!”

“Pusing bagaimana, Rim?” Tanya Tatox antusias.

“Gue paling sebel sama keluarga besar abang ipar gue. Kalo dateng ke rumah ibu gue nih, anaknya dibawa semua, 8 orang!”

“Lu pegimane, masa anaknye musti dititipin di penitipan sendal. Ya pasti dibawa dong! Apelagi lebaran!” Ojack protes.

“Iye sih, tapi yg bikin gue empet! Itu keluarga kagak ada pusernye kali. Lu bayangin aje, ibu gue cuman masak opor ayam 3 ekor, ketupan paling Cuma 30 biji. Pokoke sesuai dengan uang pensiunan bokap gue lah. Itu semua, bakalan abis dalam sekelebatan! Gak sampe seharian, abis, ludes. Gue sering gak kebagian! Bukannye gue pelit. Tapi, yach, abang ipar gue itu, bukannye dateng bawa makanan, bantu-bantu orang tua, eh malah geragesin doang! Gue empet liat tampangnye! Padahal, lu gue kasih tau ya, harta ibu dan bapak gue udah banyak yang diembat sama itu orang. Sawah udah abis dijual. Mubil omprengan kagak ketahuan riwayatnye, tau-tau kagak ada… aje.” Begitulah Karim, kalau sudah ngoceh, terlalu panjang. Saya sendiri capek ngetiknya.

“Maaf, Rim. Emang kerjaan abang ipar lo tuh apa?” Tatox paling perhatian dengan cerita Karim

“Pejabat! Alias pengangguran jago ngembat!” Nawi nyosor, Karim ngangguk, membenarkan jawaban Nawi.

“Oke, tapi bagaimanapun, kita nggak perlu ngebahas itu pejabat. Yang perlu dipahami sama lo, Rim. Bagaimanapun lo harus silaturahmi sama keluarga lo sendiri!” asisten wali asrama menasehati, Brohim.

“Lo nggak ngarti perasaan gue sih, Bro!” bantah Karim

“Jangan pake perasaan, tape pake pemahaman, Rim!” balas Brohim

“Ya ude, lu ngapain malah rame! Mending gini aje, lu tetep aje pulang. Nah, pas lebaran hari kedua, lu gue samper deh, kita jalan-jalan ngabisin waktu liburan panjang ini. Pegimane?” Ajak Nawi yang tulus ikhlas.

“Kemane?”

“Gue juga belon tau, nanti aje pas hari H kita bicarain tujuannye!”

“Mending lu pade ke rumah gue, Manggarai. Ntar gue ikutan deh! Gue juga BETE lama-lama di rumah!” Usul Ojack.

“Kenape lu, biasanye lu sering cari-cari alesan biar dipulangin sama sekolah. Lha sekarang lu bilang gak betah di rumah. Pegimane lu?” Nawi heran banget dengan usulan Ojack.

“Beda dong, Wi. Kalo sekarang kan liburan resmi, jadi gak ada tantangannye buat gue. Kalo gue kabur saat siswa yang laen pada sekolah, nah tu baru seru! Terasa liburannye!”

“Dasar bangor lu!” bentak Brohim

“Gimana kalo kita liburan di kampung gue aje?! Usulan baru dari Tatox

“Hah? Jogjakarta? Boleh juga tuh!” Nawi semangat

“Bener, Wi! Biar si Tatox nggak terlalu lama kembali pada komunitasnya, ntar penyakit lamanya kambuh, lagi.” Ojack juga setuju

“Penyakit apaan? Gue sehat-sehat aje!” protes Tatox

“Sekarang, gue percaya lu sehat-sehat aje. Soale cara ngomonglu udah kayak kite-kite, udah kagak medhok lagi kaya waktu gue baru kenal sama lo!” Ojack benar. Dulu, waktu baru pindah ke BBS ini, gaya bicara Tatox kelihatan sekali khas orang jawanya, medhok. Tapi setelah mendapatkan ancaman dari Nawi dan Ojack, sedikit-sedikit Tatox belajar dialek seperti yang dia dengar dari kedua temannya itu. Padahal, dialek Nawi dan Ojack kurang bagus juga tuh, mereka terlalu betokaw alias betawi. Padahal Nawi keturunan Banten. Tapi karena SD dan SMPnya di Jakarta, dia sudah terformat dengan formatan anak betawi. “Gue takut, selama lu pulang, lu diformat ulang sama wong ndeso! Hehehe…”

“Kalo Tatox terlalu lama gaul sama ekosistemnya, gue yakin dia kembali ke BBS dengan gaya aslinya lagi.” Karim ikut komentar

“Tadi gue udah bilang gitu, Rim!” protes Ojack.

“Jadi bagaimana? Mau ke kampung saya? Enak lo! Nanti kita jalan-jalan ke Gunung Merapi, Sowan sama Mbah Marijan, Adu balap nanjak Borobudur di Magelang… pokoke semua lokasi yang unik dan belum pernah kalian alami lah.”

“Gimana, Bro? Tinggal lu aje yang belon setuju?” Tanya Nawi sambil menarik novel yang sedang dibaca Brohim.

“Setuju aje. Nanti lu SMS gue aje. Kite berangkat bareng dari mane, Pulogadung, Gambir, atau Sukarno-Hatta?”

“Mending pilihan ketiga enak, gak cape! Gue juga pengen ngerasain naek pesawat terbang kayak Tatox!” Usul Nawi.

“Mending kite pake kereta aje, bisa jalan-jalan ke semua gerbong!” Ojack gak setuju usul Nawi.

“Jalan ke semua gerbong? Jualan ape lu? Bilang aje lu takut, Jack!” Brohim nyengir

“Enak aje lu! Gue brani! Oke deh, kite ngumpul di Bandara aje!” Ojack paling gak bisa dibilang takut. Pasti dia langsung mengikuti kemauan orang yang bilang dia takut.

“Sayang banget, tabungan gue bakalan abis buat beli tiket doang?” Karim rada keberatan.

“Tenang aje lu, tiketlu biar gue yang bayar, tapi…. lu bawa opor ayam emaklu ya!” Nawi sering makan di rumah Karim sejak SMP. Dia sudah yakin betul dengan kualitas masakan ibunya Karim.

Satu persatu anggota NkotB mengemasi barang yang layak bawa saat liburan. Mereka berpisah setelah shalat Dhuhur berjamaah di masjid sekolah. “Jangan lupa SMS-san ya!” Pesan Tatox yang lebih dulu beranjak karena harus sampai 1 jam sebelum pesawat tinggal landas dari Bandara.

Elok, 13 Oktober 2007

Advertisements