Terus Terang, Gue Ngeri!!!

Posted on 8 November 2008 by

6


Di lampu merah ITC Mangga Dua (dulu populer disebut Coca-Cola) Beti itu selalu ada. Dalam sebulan ini, aku 5 kali harus melewati jalur tersebut dan lima kali pula kijang yang kutumpangi disamperin banci. Kalau lagi beruntung, dia sekedar lewat saja. Tapi kalo lagi nasib (bukan nasirrr, spt kata oeban) ya mau nggak mau harus keluar duit buat si Beti. Gak masalah sih, paling banter dia cuma minta gope atau seceng. Tapi karena pernah punya pengalaman kocak di tempat yang sama (kira2 tahun 1993 dulu) aku jadi rada gimana gitu kalo ketemu yang begituan lagi. Tar deh aku ceritain di paling belakang postingan ini.

(Tapi sebelumnya mohon maaf buat kalangan Banci, tidak ada maksud SARA dan merendahkan kalian. Ini hanya sekedar ungkapan kejujuran perasaaanku saja)

Si Beti nyamperin mobil di sebelah mobilku. “Misi oom…”

Selesai nyanyi dia dapat upah, “Makasih oom…. ” beranjak…

Nah lo! *deg-degan* Sekarang dia fokus menuju mobilku. Tatapannya pasti banget mau pentas di sebelah temanku yang nyupir ini mobil.

“Misi…. oomm ganteng….!” dia membuka acara
“Gak usah deh, lewat aja” jawab temanku
“Gak mau, gak mau, maunya audisi di sini…!”
“Kan udah kemarin!”
“Jeile… kemaren beda bo! Skarang lagu baru nih…. ” Si Beti goyang dan bernyanyi, “Bang, SMS siapa ini bang… Bang isinya pake sayang-sayang…. dst” hehehe gue gak apal lagunya…
Temanku memberikan recehan yang memang disediakannya untuk “pungli”.
“Makacih ya oom… ganteng…. kiss bay deh, serr!” Betipun beranjak ke mobil lainnya di belakang kami.

Dulu, di tempat yang sama, aku pernah berhenti mendadak di samping Coca-Cola. Gara-garanya, ban mobil Taft meletus di atas tol. Karena tujuan kami Cempaka Putih Barat (buat jemput ustadz), maka kami keluar tol di Coca-Cola. Gak sadar kalau malam di perempatan Coca-Cola merupakan tempat mangkalnya makhluk Tuhan berwujud Beti, maka kami stop dan berencana mengganti ban serep.

Luthfie yang punya mobil turun duluan mengambil ban serep yang nempel di pintu belakang. Aku membantunya dengan memegang lampu senter. Sedangkan si Kasiman sendirian gak keluar. Ketika aku panggil agar ikut membantu, ternyata dia sedang merapalkan Al-Fatihah….. Napa nih orang? pikirku.

Baru sadar aku kalau ternyata kami sudah dikelilingi oleh sekelompok Beti lengkap dengan pakaian dinasnya. Aku kembali jongkok menyenteri Luthfie yang sibuk sendiri. Beti kesatu bilang ke Luthfie, “Aduh sayang, kesian deh… sini tante bantuin…”

“gak usah, berat nih!”
“Jeile, sayang. Tangan ike memang gemulai, tapi tenaga turbo boo!”
Beti yang kedua merebut senter yang kupegang, “Sini biar mama yang pegangin…” Hiiyyy…. dia nyosor mau menciumku. Untung aja aku cepat menghindar.
“Dah beres!” Kata luthfie. Hahh!!! belum 5 menit dia sudah beres gonta ganti ban?!! Fantastis!

Setelah itu kami berdua buru-buru masuk mobil. Aku selamat dan mengunci pintu, tapi malang buat Luthfie, Si Beti (entah yang keberapa) masih nongol di jendela sambil berucap, “Cium mama dulu dong sayang!” Setelah itu aku gak tau apa yang terjadi, karena aku menundukkan kepala, takut bro!

Aku baru merasa lega setelah Luthfie ngebut meninggalkan gerombolan beti itu. Sampai di rumah ustadz, Luthfie mengajakku mengecek ban kembali. Sedangkan Kasiman masih Trauma Irama! Dia masih belum berani keluar dari TAFT. Padahal sudah di depan masjid.

Ada yang punya pengalaman kocak dengan Beti?! Ceritain juga dong bro!

Advertisements
Posted in: Potret