Siang Ditentukan Malam

Posted on 9 November 2008 by

4


Apa yang terjadi pada rutinitasmu setiap hari? Itu ada hubungannya dengan apa yang kamu lakukan setiap malam. Ini obrolan (chatting) dengan teman. Tak kusebut namanya, kuatir tak berkenan.

XX: kenapa semakin hari gw semakin tidak peka ya
MT: berarti lu udah punya sikap sendiri atau terlalu asyik dengan definisi sendiri
XX: ga tau, gw dah ga ngerasain feeling. cinta apalagi…
MT: lebih ke rasio kali ya
XX: gw ga seneng deh kalo ada yg chat bilang gini: “hey udah makan?
XX: gw jawab : “udah
XX: dia : “ihh kok ngajak2 sih
XX:  bete gw
MT: lu udah makan?
MT: koq gak ngajak2 sih?
XX: Gw lgs judes bilang : “biasa aja lah… ngajak makan gimana elo di surabaya, jauh
MT: ya udah.. itukan orang lain
XX: gw ga bisa gitu orang lain kudu basa basi ke gw
MT: setiap orang punya kecerdasannya sendiri
XX: apalagi gw
XX: dulu gw masih bisa flirthing2
XX: sekarang mahhhh
XX: no way
XX: gw dulu bisa bilang : “kangen dehhhh….” sambil ngerasain di hati
XX: sekarang.. kalo gw ga bener2 ngerasain ya ga bilang
MT: tapi tetap aja kita harus memahami LETAK OTAK DAN PERASAAN orang dong
XX: ga mau tau
MT: minimal… yes/no aja
MT: kita gak bisa maksain agar orang lain memahami kita dong
XX: temen gw semakin dikit
XX: ga ada yg seneng lagi chat ama gw seperti dulu
XX: ga ada lagi yg asyik berjam2 chat ama gw, ga ada lagi penambahaan list di YM gw
MT: itu spesialiasi dan filterasi pertemanan
XX: kalo lo gak kenal ama gw saat ini, sudah dipastikan gw akan cuekin YM ini
XX: itu yg terjadi pada diri gw
XX: pathetic ya? tapi gw seneng kok begini
MT: sangat
XX: wakakaakak, sangat? dodol lu
MT: tiap malam apa yang lu pikirin?
XX: hemm, pertanyaan menarik…
XX: malam mikirin apa? mikirin jorok
XX: gak deng
MT: siangnya kita… tergantung malamnya kita!
XX: gw ga mikirin apa2
XX: nonton tv sampe bulukan
XX: dan baca buku ampe titik darah pengabisan
MT: begitulah siang lu!
XX: hehehe masa sih?
MT: ga mikirin apa2, kerja sampe bulukan
XX: bener… jalan di jembatan jalan aja gw mikirin kerjaan
MT: ya… sianglu itu kerja sampe bulukan!
MT: karena malemnya lu nongton tipi/mbaca sampe ileran
XX: hehehehe
MT: sori ya
XX: iya juga ya
XX: jadi apa dong yg hrs gw pikirin kalo malem
MT: lu akan dapat sendiri jawabannya
XX: kalo gw malemnya mikir jadi penari streaptease, siangnya gw jadi apa?
MT: siangnya lo tetap aja kerja sampe bulukan
XX: dodol lu
MT: emang gitu
XX: kadang kalo kesepian gw ngaji aja
MT: hidup tak terasa… memang mencari
MT: melangkah mencari… lelah ….
MT: tak mampu berbuat lebih
MT: lewati lelah … menikmati hari
XX: gw sih ga pernah ngerasa kesepian sebenernya, cuma gw kebiasaan sendiri
MT: lu itu banyak teman, gampang berteman, tapi kadang lu suka merasa sendiri aja
XX: iya
MT: udah makan? kok gak ngajak2? Kadang gue pengen bet ngeplak pala lo
XX: gw blm makan, ntar kalo makan siang gw bilang deh. tapi ga ngajak elo ya
MT: hahaha…

Begitulah, kadang kita merasakan hari-hari tak ada nikmatnya. Biasa saja, hambar, bahkan eneg. Kita bisa mengubah hari-hari itu dengan mengubah malam.

Coba saja mulai mengubah malam dengan kontemplasi, menyapa Tuhan saat kebanyakan orang sedang tidur sampai bulukan. Tak perlu tiap malam untuk memulainya. Saat mood aja. Memang awalnya akan terasa aneh, bahkan mungkin bagi sebagian orang “hambar” saja. Tapi jika Tuhan sudah mulai menyapa… rasakan sendiri nikmatnya…. dan hari-harimu akan terasa berarti. Bahkan pada setiap detiknya.

Advertisements
Posted in: Catatan Lepas