Tugino’s Affair

Posted on 20 March 2009 by

3


Sudah tiga bulan Tuginem dipulangkan dari Malaysia. Itu merupakan akibat dari sikapnya yang terlalu sering melaporkan keburukan teman sekerjanya. Anda yang belum tahu kisah sebelumnya, bisa baca di serial TnT sebelumnya, TnT : Diamprogin!.

Sedih nasib Tuginem. Setiap hari yang dikerjakannya hanyalah melamun. Walaupun melamun bukanlah pekerjaan, tapi tiga bulan adalah waktu yang cukup lama untuk frustasi, dendam, atau menyesal. Dan ia belum tersenyum sedetikpun. Padahal anak bungsunya senantiasa memberikan senyuman kangen. Bocah berusia 3 tahun itu sudah sering ditinggal oleh ibunya. Waktu bocah itu berusia kurang dari 2 tahun, ditinggal bekerja ke Malaysia. Tapi Tuginem masih belum sanggup tersenyum. Walau matanya kelihatan sedang menikmati DVD film India kegemarannya, tapi pikirannya berkeliaran.

Penyebabnya bukan hanya masalah pemecatannya. Tapi masalah lain menyangkut urusan dalam negeri keluarganya. Ketika masih bekerja di Malaysia, ia mendengar kabar kalau suaminya, Tugino “ada main” sama Inah, pembantu rumah tangga seorang cukong kaya di kompleks sebelah kampung. Kabar itu ia dapat dari sms anak pertamanya. Tapi ketika ia pulang mendadak tiga bulan yang lalu, hingga hari ini, Tugino tetap menyangkal dugaan itu.
Salah satu jalan yang ada di pikirannya adalah, mencari informasi melalui kelompok arisan. Tapi sulit baginya bergabung, karena ia belum pernah ikut arisan. Bagaimana mungkin ia ikut arisan di Cikarang, sementara dirinya berada di tanah seberang. Jika dititipkan kepada suaminyapun, ia tak rela. Mana enak membayangkan sang suami dikelilingi ibu-ibu arisan saat dimulainya pengocokan.

Untuk mencari informasi di kelompok pengajian ibu-ibu, juga tak mungkin. Ia tak pernah sekalipun ikut pengajian walaupun saat ia cuti bekerja dulu. Jika ia memaksakan diri, justru akan menyiksa diri, karena ia sama sekali tak bisa shalawatan apalagi mengaji.

“Aha!” ia sedikit beranjak dari duduknya. Si bungsu yang tertidur di pangkuannya dipindahkannya ke bawah, di kasur lipat yang sudah berkali-kali diompoli. Ia langsung mengambil kantong kresek hitam, mengambil dompet dari lemari plastik, dan keluar rumah.

Yang dituju adalah warung mpok hindun, satu-satunya warung yang paling ramai di kampungnya. Bukan saja ramai dengan beragam sembako dan sayur mayur, tapi juga ramai dengan persliweran informasi. Saking terburu-buru, ia lupa mematikan film India kegemarannya, padahal saat itu adegan sedang seru-serunya, Inspektur Rajiv sedang menuju rumah Tuan Takur untuk pembalasan dendam…

“Eh, Tuginem. Mao beli ape?”

“Sudah sepi, mpok?” Tuginem bertanya saat ditanya.

“Et dah, sepi? Ya kagak! Ntu liat, ikan asin masih banyak, ikan teri masih pade ngegerombol, tempe masih ada, tahu bejejer tuh dipojok!” Mpok Hindun menunjukkan barang dagangannya. Di Cikarang ini, ia termasuk penduduk asli. Tapi keluarganya justru keturunan Haji Ali, jawara dari Kampung Jembatan, Cakung.

“Maksud saya, yang beli. Bukan lauk. Tapi saya beli tempe dan ikan teri juga lah.”

“Sebentar ye, gue bungkusin…” Mpok Hindun sigap melayani Tuginem, “Udah! Ape lagi?” tanyanya.

“Sudah…” Tuginem bingung mau mulai dari mana. Ia butuh informasi pihak ketiga agar permasalahan dengan suaminya mendapatkan kejelasan.

“Kenape lu? Bengong aje? Tuh ikan teri sama tempe ude gue bungkusin. Mikiri ape lu, Nem?” begitulah kalau Mpok Hindun bicara, tak cukup satu kalimat singkat.

“Ng… nganu…”

“Kenape lu? Nganu-nganu… lu mikirin lakilu ye?! Bilang aje terus terang. Lu mau nanya soal lakilu?”

“Eh iya, mpok. Sebenarnya gimana sih? Koq saya jadi bingung…”

“Emang lakilu ngomong ape?”

“Dia bilang tidak ada hubungan sama si Inah itu. Tapi saya masih belum percaya, mpok!”

“Kesian deh lu, nem! Lakilu tuh, ampir tiap siang mampir di rumah Ngkoh Cing Lung… semua orang mah, udah pade tahu.” Ngkoh Cin Lung adalah salah satu penghuni kompleks sebelah kampung yang paling kaya raya. Ia punya toko dimana-mana. Salah satunya di pusat jajan Lippo Cikarang. Menurut kabar, memang Tugino sering ngelayap ke rumah Ngkoh Cin Lung saat tuan rumahnya tak ada. Biasanya setelah jam makan siang, Tugino selalu ditemani Inah, pembantunya Ngkoh Cin Lung.

“Memang semua orang sudah lihat sendiri, mpok?” tuginem menyelidiki

“Lu boleh tanya sama semua ibu-ibu di sini. Ntu mah udah bukan rahasia, gua musti ngomong berape kali?!” mpok Hindun ngotot.

“Ngapain ya mas Tugino di situ?”

“Yach elu, nem! Jadi perempuan mah jangan bego-bego amat! Yang namenye laki-laki ditinggal bininye, pan musti ada pelampiasan! Lha, yang nggak kenal sama lakilu yang idung belang ntu kan cuma si Inah! Mangkenye, die embat tuh pembantu!”

“Hah? Diembat? Diembat itu diapain mpok? Dipukuli?” Tuginem terkejut. Yang ia tahu, embat itu berarti memukul.

“Yach elu, nem! Gue kate lu… pegimane gue musti jelasin ye… ngembat ntu bukannye mukulin! Ngembat ntu…. Bisa berarti ngambil, nilep, ngerjain… pokoknye tergantung konteknye deh… alah… gue jadi puyeng ngejelasin same lu!”

“Berarti tergantung dengan siapa ia contact ya mpok? Berarti si Inah itu salah satu contact mas Tugino ya, mpok?!”

“Terserah lu dah! Susah gue ngomong same lu!” Mpok Hindun membasuh keringat di keningnya. Ia kewalahan menjelaskan masalah bahasa kepada Tuginem. Tapi ia belum puas untuk menyampaikan informasi, “Pokoknye gini aje deh, Nem! Kite semua udah pada nyaksiin sendiri. Waktu si Inah dipecat sama Ngkoh Cin Lung, denger-denger die udah bunting tuh. Nah, waktu itu, yang nganterin pulang kampung cuman lakilu aje! Cuman Tugino doang!”

“Pulangnya kemana, mpok?”

“Ke Cirebon ape ke Indramayu ye… gue nggak begitu tau deh, dimane kampungnye si Inah. Pokoknye gue cuman tau, lakilu yang nganterin sampe kampungnye. Pake nginep segala!” mpok Hindun sangat bersemangat kalau menyampaikan berita. Sayang sekali ia tak pernah dapat tawaran menjadi pembawa berita di stasiun Tivi Nasional.

“Kalau begitu, makasih mpok.” Tuginem membayar belanjaannya dan langsung kembali pulang.

Sepanjang jalan Tuginem memikirkan cerita mpok Hindun. Ia semakin bingung untuk mempercayai kalau suaminya selingkuh dengan pembantunya ngkoh Cin Lung. Karena hingga semalam, Tugino masih bertahan bahwa berita itu fitnah. Tugino memang bercerita bahwa ia mengantarkan Inah ke kampungnya di Indramayu. Benar pula, Tugino juga bilang sempat menginap semalam karena tak mungkin langsung pulang. ia harus menjelaskan kepada orang tua Inah soal kehamilan anaknya. Tapi Tugino menyangkal, ia tak pernah berinvestasi dalam urusan kehamilan si Inah.

“Lalu kenapa kamu mau repot-repot mengantarkan pembantu itu?” Selidik Tuginem kepada Tugino, saat mereka membahas kasus ini kemarin malam.

“Aku kasihan, Nem. Kalau bukan aku yang mengantar, siapa lagi? Tak ada satupun orang yang mau menolong si Inah. Lagi pula, ngkoh yang menyuruh saya.”

“Iya, kamu mau nolong karena sering berduaan siang-siang!” Tuginem kesal.

“Lho siang-siang itu nggak apa-apa, Nem! Yang repot itu kalau berduaan malam-malam!” Tugino beralasan.

“Tapi ngapain kamu setiap siang ke situ?”

“Lho, gimana sih? Saya kan tidak setiap hari ke rumah Ngkoh Cin Lung. Hanya beberapa kali seminggu, itupun kalau diperintah ngkoh Cin Lung di Toko!” Ini yang tidak diketahui oleh orang-orang sekampung terutama mpok Hindun. Tugino itu bekerja sebagai satpam di Sebuah toko milik ngkoh Cin Lung. Ia sering ditugaskan untuk mengambil sesuatu di rumah tuannya.

“Tapi sekalian kan?!” Tuginem menuduh.

“Sekalian apa? Kalau makan siang sih, beberapa kali. Ya, yang namanya sudah disediakan. Ya.. saya makan. Daripada beli di warteg. Mahal, Nem!” Tugino tenang.

“Pokoknya aku nggak percaya!!! Teganya kamu, mas!” Tuginem mengakhiri dialog malam dengan tangisan di atas bantal.

“Nggak percaya ya sudah…” Tugino keluar, menuju pos ronda, main gaple adalah jadwal rutin setiap malam.

Advertisements
Tagged: ,
Posted in: Serial TnT