Suramadu bukan Jembatan

Posted on 9 February 2010 by

12


Aku sedang ingin menulis yang ringan dan sepele saja. Kali ini adalah catatan perjalanan ke Bangkalan, melintasi Jembatan Suramadu (Surabaya-Madura).

suramadu-01Sebelum sampai di mulut jembatan, Kang Haji yang menjadi ketua rombongan mengisyaratkan, agar kami hanya menyebut “suramadu” saja, tanpa “jembatan”. Soalnya, Nenek-nenek yang kami bawa dalam rombongan, sejak dari Malang, tak berani menyebrang jembatan. Mungkin yang ada dalam bayangannya adalah jembatan dari kayu atau jembatan gantung.

Setelah membayar di loket, mobil melaju melintasi Suramadu. Sang Nenek, nyeletuk, “Kita lewat tol ya?” Yang lain tak mengiyakan, malah mengalihkan perhatian dengan menikmati pemandangan laut dan pulau Madura di ujung sana.

Singkat cerita, dengan selamat kami mengantarpulang sang Nenek kepada Suaminya di Cakung, Jakarta Timur. Suaminya menyambut dengan riang, “Wah sampe juga lu pada ke Madura. Nyebrang jembatan Suramadu dong?”

“Jembatan? Udah kagak ada, bang!” Jawab istrinya, sang Nenek.

“Lha? Kagak ada?” Sang suami garuk-garuk kepala

“Lha iya, jembatannye udah kagak ada! Udah diganti sama jalan aspal, tol! Bagus banget dah!”

Tak tahan menyaksikan obrolan kocak, kamipun ngakak berjamaah. Kang Haji menyatakan, “kalo tadi siang gue bilang jembatan, nenek-nenek mane mao ikut nyebrang, bisa gagal rencana kite ke Madura….”

Hahaha…. cerdas juga kang Haji…

Advertisements
Tagged:
Posted in: KONYOL!!!