Harta yang Abadi

Posted on 3 April 2010 by

6


coverpangkasBang Namun kedatangan tamu baru. Ia sama sekali belum pernah mengenalnya. Tamu itu hendak mencukur rambutnya. Penampilannya perlente, alias rapih banget. Aroma parfumnya pun menyeruak seisi ruang kecil Pangkas Rambut Bang Namun.

“Mao cukur, pak?” Sambut Bang Namun kepada pengunjungnya sore ini.

“Oh ya, pak. Eh, saya panggilnya bapak atau abang ya? Karena plang di depan tulisannya Bang Namun…” Tanya sang tamu, ramah. Ia langsung menuju ke kursi eksekusi.

“Panggil Bang aje deh, pak. Udah biasa dipanggil begitu, jadi enak di kuping.” Jawab Bang Namun sambil menutupi kliennya dengan kain warna hijau tosca, yang biasa digunakan untuk menghindari potongan rambut menempel pada pakaian klien.

“Oke lah Bang, kalau begitu, Bang. Rambut saya dipendekin ya, bang. Tapi jangan seperti potongan ABRI.”

“Siap, pak. Tapi jaman sekarang mah, udah kagak ada ABRI, pak. Adanye TNI.” Bang Namun siap mengeksekusi kliennya. Tapi dasar kritis, ia selalu spontan mengoreksi apa pun yang terdengar kurang enak di telinganya.

“Oh ya, saya lupa. TNI. Terima kasih, pak.” ternyata klien ini ramah sekali. Bang namun melanjutkan pekerjaannya. Sang klien pun mulai memejamkan matanya. Mengantuk.

Pekerjaan Bang Namun hampir selesai. Kini ia tinggal mengerik setiap sisi model rambut kliennya dengan pisau pamungkas. Sang klienpun sudah tidak mengantuk lagi.

“Sudah lama bekerja seperti ini, Bang?” Rupanya tamu kali ini hanya berhenti bicara jika matanya terpejam. Baru saja melek, sudah mulai ngajak ngobrol lagi.

“Wah, tau dah udah berapa taon. Yang pasti mah, udah dari muda. Dari perjaka ting-ting sampe sekarang pejantan tang-tung, hehehe….” Mulai deh Bang Namun melenong.

“Hahaha… bisa saja, Bang. Berarti sudah lama sekali ya, puluhan tahun. Tapi hidup Abang tak ada peningkatan, ya? Dari dulu hanya seperti ini saja. Benarkah?” Sang tamu yang ramah itu makin banyak bicara.

“Ye, pegimane lagi. Emang bisanye kerja kayak gini. Lagian, kalo kagak ada tukang cukur, orang-orang mao nyukur dimane?” Jawab Bang Namun.

“Maksud saya, apa Abang tidak berusaha mencari alternatif lain. Pekerjaan lain yang lebih cepat mendatangkan kekayaan.”

“Kerjaan halal?”

“Iya dong, Bang. Mana mungkin saya menyarankan pekerjaan haram. Itu sudah banyak yang lakukan, Bang. Biar saja mereka yang suka melakukan yang haram. Kalau kita, lebih baik melakukan yang halal, hasilnya pasti, kekayaan melimpah, tidak merugikan orang lain, justru dengan banyak harta, kita jadi bisa lebih leluasa untuk berbuat baik. Benar begitu, bang?” Sepertinya tamu Bang Namun kali ini orang pintar.

“Eh, ngomong-ngomong Bapak tinggal di mari? Saye baru liat?” Entah maksud Bang Namun mengalihkan pembicaraan atau memang ia baru ingat kembali sosok baru di kiosnya ini.

“Oh ya, maaf. Nama saya Jayus Timbunan. Rumah saya bukan di sini. Kebetulan saja saya main ke rumah teman kerja saya di ujung gang itu. Itu loh, namanya pak Jaja. Kebetulan saya sudah harus cukur rambut, dan beliau yang menyarankan saya datang ke sini.”

“Oh, si Jaja ye, kenal banget saye.” Bang Namun menganggukkan kepalanya.

“Abang kenal dekat dengan pak Jaja? Wah dia itu orang hebat. Baik, ramah, dermawan, pekerja keras, dan satu hal lagi, ia punya tekad yang kuat untuk meraih kekayaan yang Tuhan sediakan di muka bumi ini. Saya banyak belajar dari beliau. oh ya, apakah Abang berminat mengikuti jejak beliau?” Sang Tamu yang bernama Jayus mengedifikasi teman yang mengarahkannya ke kios Bang Namun.

“Saye kenal banget. Tapi kalo ngikutin jejaknye sih. kayaknye kagak bakat deh.” Bang Namun baru ngeh kalau tamunya ini sedang berusaha memprospeknya sebagaimana usaha si Jaja yang juga pernah gagal merekrutnya dalam bisnis MLM.

“Maaf, Bang. Yang saya tahu, bisnis yang dijalankan oleh pak Jaja tak memerlukan bakat. Siapapun bisa sukses!  Mana mungkin Tuhan pilih kasih untuk memberikan harta-Nya yang berlimpah hanya kepada sedikit orang. Benarkan? Abang percaya kalau Tuhan itu tak pilih kasih untuk memberikan kekayaannya kepada siapapun?”

“Bener juga sih…” Jawab Bang Namun agak pelan.

“Berarti tak menutup kemungkinan, siapapun dia, apapun latar belakangnya, bisa berubah menjadi orang sukses. Jadi kaya raya! Benarkan?” Pak Jayus menyugesti.

“Ho’oh, bisa aje sih begitu…” Bang Namun tak ingin berdebat.

“Termasuk orang seperti Abang. Abang yakin Tuhan bisa saja mengubah hidup Abang menjadi orang sukes, kaya raya? Abang yakin kalau Tuhan menentukan, pasti jadi kenyataan?!”

“Iye sih… tapi….” sepertinya Bang Namun mulai jengah dengan daya serang tamunya.

“Tapi saye kagak butuh kekayaan kayak yang sering dibilang sama si Jaja. Saye kagak butuh rumah mewah, mobil mewah, kapal pesiar, pesawat jet pribadi, dan semue harta yang dijanjikan sama si Jaja entuh.”

“Lho, itu hak setiap orang untuk mendapatkannya, Bang? Kenapa tak mau memilikinya?”

“Lha, menurut saye mah, harta kayak gitu kagak abadi.”

“Lho, memang yang namanya harta tidak ada yang abadi, Bang. Tapi bukan berarti kita tak membutuhkannya untuk menjadi orang baik di dunia ini. Betul?”

“Kalo kate kang Haji Rohimin, waktu pengajian di Musholla, harta yang abadi ntuh ada. Emang banyak orang kagak sadarin kalo punye harte abadi. Akibatnye, hartenye entuh kagak dipelihare.” Bang Namun menyeka serpihan rambut dari kepala dan pundak kliennya. Sudah selesai pekerjaannya.

“Ah masa sih, bang? Apa harta abadi itu? Boleh saya tahu?”

“Kate kang Haji Rohimin, Nabi pernah ngomong gini : kalo kite udah pade mati, semua amal baek kite putus. Kagak diperitungin lagi ame Tuhan, kecuali 3 hal, yaitu sedekah jariyah, ilmu yang bermanfaat, sama itu deh, anak sholeh yang ngedoain orang tuenye. Lha, kate kang haji Rohimin lagi, ketige hal entuh bisa dilakuin same siape aje. mao orang kayak kek, mao orang miskin kek. pokoknye siape aje! Lagian, buat bisa sedekah, kan kagak mesti nunggu jadi orang kaye dulu. Gitu juga same ilmu. Kate Kang Haji lagi nih, ilmu entuh bukan cuma yang didapet di perguruan tinggi aje. bukan cuma sampe ke negeri Cina aje. Lha, nasehatin orang biar kagak korupsi, kagak syirik, entuh juga ilmu. Jadi siape aje, yang sekolenye tinggi maopun nyang kaga sekole, bisa punya ilmu nyang bemanfaat. Nah, kalo nyang ketige, semua yang punya anak bise aje. Cuman ya, anak kite mesti kite didik jadi anak sholeh. Nah, anak sholeh entu yang bikin pahala kite nanti terus ngalir, dose-dose kite diampunin, lantaran anak kite sholeh. Duh, jadi ceramah deh gue…” Bang Namun tak sadar kalau ia sangat panjang lebar mengurai ulang ceramah pengajian dari Kang Haji Rohimin setiap malem Jum’at di Musholla.

“Oh, begitu ya, Bang. Baiklah bang. Kali ini saya pulang dulu. Nanti kalau ada waktu lagi, saya silaturahmi ke sini lagi. Boleh kan, bang?” Jayus memberikan selembar uang sepuluh ribuan dilampirkan dengan kartu namanya yang berlabel sebuah perusahaan MLM yang digelutinya. Setelah itu ia meninggalkan kios Pangkas Rambut Bang Namun.

Mpok Geboy yang sedari tadi memperhatikan obrolan suaminya dari kios gado-gado di sebelah, berdiri di depan pintu Kios suaminya. Sambil memperhatikan tamu yang meninggalkan suaminya, ia bertanya, “Siape bang? Temennye si Jaja ye? Dasar tukang ngimpi! Ngomong sukses mulu, duit bejuta-juta, lha utang gado-gado aje kagak dibayar-bayar!!!” hm… mulai deh Mpok Geboy jadi provokator.

“Hush! ikut campur aje lo! Ude deh. Mending lu bikinin gue gado-gado. Gue udeh laper banget nih. Dari pagi kagak ada brentinye. Jadi kagak sempet makan gue. Lu bayangin aje, hari gini ude 23 orang yang gue cukur! Udeh, cepet deh bikinin gue gado-gado! ” Jawab Bang Namun sambil menyapu lantai kiosnya. Sang istri langsung menuruti titah suaminya. Wah lumayan juga penghasilan Bang Namun hari ini. Ceban dikali 23, berarti 230 rebu dong! Jangan lupa persenannye ye?!  ;p Celetuk MT.

Advertisements
Posted in: Betawi Begaye