# download

YANG TERBARU!!!

Tutorial Aggregator Blog

klik cover e-book untuk mendownload segera!

klik cover e-book untuk mendownload segera!

Buku Kumpulan Puisi MT

NYAWAKATA

berbangsa, bersama, beragama

nyawa kata

Ini lagu terbaru MT, dibuat pas hari ibu.

ada 2 lagu dan 2 puisi. Silakan download di SINI.

Kalau ini, lagu Indonesia Pusaka
yang dinyanyikan bareng Gita Ranu Fitri, bocah SMA di Cihideung Forest, Anyer

versi videoclipnya bisa dilongok di facebook : Video MT

Gratisan Lainnya adalah kumpulan tulisan MT dan Album Fabian Folklore
Geser terus ke bawah boss!

BUKU KHUSUS TENTANG PERJALANAN KE BADUY DALAM

Biarkan Baduy Bicara

cover BBB!

INI YANG LAMA PUNYA :

beberapa tulisan MT dalam format buku/e-book

jihad terlarang, agustus 2007, kaylapustaka

gimme some truth

lagu2 MT

e-book dan album nyanyian boleh didownload. sedangkan Jihad Terlarang, boleh dibeli di toko buku atau online book store.

segala tulisan MT terdaftar pada CC License

8 Responses “# download” →
  1. Gimme Some Truth… Gimme Some Truth… Gimme Some Truth yah??? Fuihhh, Dee dah baca. (Dee jarang buka blognya seh, maklum internetnya suka ngerror). Ini tanggapan sesuai dengan yang Dee rasakan, bayangkan , pikirkan, keluhkan, bahkan hal-hal yang membuat Dee mual ketika membaca tulisan2 Om MT.

    Bukunya tuh berkisah tentang realita kehidupan yang dialami rakyat kecil di Indonesia. Tentang betapa “hebatnya” para petinggi di Indonesia dalam “mengembangkan” negaranya. Tentang petualangan2 Om MT ma kluarganya, kawan2nya, sobat2nya . En kisah2 yang tentunya good banget bwat dibaca!!!

    Yang dipake juga bahasa sehari-hari, jadi enak en asik plus gak ngejelimet dibacanya. Ditambah lagi, tokohnya yang banyak. Ada Bang Namun c tukang cukur yang menjunjung tinggi keadilan dan kejujuran, Mpo Geboy sang penjual gado2 + istrinya Bang Namun yang selalu semangat berjuang idup bareng suaminya, c Akhir, anaknya ang Namun. Ada juga sepasang suami istri Tugino dan Tuginem. Ada juga bang CR, bang Oeban, bang NQ, en tentunya Om MT sendiri sebagai sang pencerita kisah2 seru dan curahan hati para rakyat kecil. Jadi kayaknya, Om MT ini tiap jalan2 bawa tape recorder ma kamera, trus tiap ngeliat manusia dengan garis2 perjuangan hidup tergores di wajahnya pasti disamperin en ditanya eni-entu-begini-begitu-begindang… Intinya sih tentang bagaimana mereka menjalani kehidupan yang sarat dengan serat2 dan jerat2 setan, baik yang nyata atopun yang kasat mata, (kale…). Banyak yang diwawancarain, dari tukang bajigur, boy koran, kue putu, dll, dsb, dkk…

    Dari sekian banyak tokoh, tentu aja Dee paling demen ma’ yang bikin nih buku. Soalnya kisah2 en crita2nya tuh nyentuh banget. Palagi buat Dee yang amat sangat kurang pengetahuannya tentang dunia luar sana. jadi tau deh…. ternyata banyak yang lebih menderita dan menyedihkan hidupanya. Ternyata susah banget hidup di dunia fana ini. Ternyata masih banyak rakyat kecil yang bae2, yang masih jujur dalam memenuhi kebutuhan hidupnya. Ternyata mereka tetap semangat menjalani hidup. Bikin Dee jadi tambah semangat ngejalanin hidup yg singkat ini! Masa Dee yang istilahnya baru ketusuk jarum, harus kalah ma orang2 yang dah ketindih gunung merapi… khan mallu dwongsss….

    Kadang klo Dee lagi jalan2, suka terbersit juga pengen ngobrol ngalor ngidul ma mereka2 kayak Om MT. Tapi Dee kagak berani, takut, he he… So, Kalo baca “Gimme Some Truth” seolah-olah terwakilkan getoohhh, , eugh, pokoknya Dee salut banget dech ma Om MT.

    Trus kisah2 fiktif di buku ini, Dee juga suka, trus nanti Dee sadar deh betapa narsis, sombong, angkuh en sifat2 lainnya tuh bersemayam in my mind. Lumayanlah wat bahan muhasabah diri, hehehe…

    Opini2 en pendapat2 Om MT juga “ngena” banget tuh. Walopun kadang ada beberapa opini yang gak sejalan ma Dee. Misalnya kayaknya Om MT sangat membela rakyat kecil dan kesannya tuh pemerintah jahat dan salah banget. Padahal kan gak semua kesalahan di tangan pemerintah. Soale, yang milih para pejabat kan ya… rakyat itu sendiri. Soooo…. gak semua rakyat gak bersalah.

    En den, yang paling Dee suka tuh klo Om MT gie crita tentang petualangannya bareng bu dokter cantik nan solehah, Ka2 Abiy yang cerdas dan slalu ingin tahu, De Kin2 yang jenius dalam memancing, en c kecil Rastan yang sedang berusaha menumbuhkan rambutnya… <Dee doain deh, biar cepet tumbuh, hahayyyy? Dee paling suka sih crita2 tentang petualangan… .

    Ada beberapa bagian crita juga siy yang Dee suka “percepat” ngebacanya. Misalnya klo Om MT gi ngebahas politik yang panjang en njelimet. Wuih… klewat deh tulisannya… hehe…. Pi tenang aja… hal ini dikarenakan sang pembaca alias Dee kurang suka kepolitikan. klo baca males, pi klo diskusi…. lebih males lagi… cos ntar ketawan deh begonya alias kagak ngerti!!! hehe….

    Bukunya dah best banget Om MT! Pi lebih best lagi klo kisah2nya tuh dibanyakin , trus dibahas deh “apa hikmah yang terkandung di dalam kisah tsb. Dijamin, Dee bakal pinjem lagi buku2nya Om MT!!! Yangjelas karna tuh buku bagus banget, yah… pastilah Dee promosiin besar2an ke my plendsss. Sayang sih gak dijual… . Khan asik tuh buat nambah bahan koleksi buku2ku!!! Bis enak sih buat dimurojaahin. Tadinya tu buku kagak mo dibalikin!!! Pi berhubung ditagih ma yang punya, sooo dibalikin dech, dari pada dikira klepto…

    Pasti banyak orang yang suka ma tulisan2 di “Gimme Some Truth”. Misalnya orang2 yang gi butuh hiburan, yang gi patah semangat untuk hidup, yang slalu ingin maju dalam hidupnya , en orang2 yang menjunjung tinggi hidup adil, jujur, damai, dan sjahtera PLUS yang doyan baca!

    Orng seperti apa yang tidak akan menyukai buku ini? Oh, jelas lahhh… para petinggi pemerintah yang mlakukan tindak tanduk “kebaikan” dan gak mau sadar klo tindak en tanduknya tuh “membahagiakan” rakyatnya! Trus orang2 yang gak sejalan ma opini2 Om MT, en org2 yang merasa disindir abis2an!! Padahal maksud tulisannya kan membantu membuatnya sadar… ya gak? Pokoknya, abis baca nih buku, Dee jadi PENGEN BIKIN BLOG!!!!!!! Mungkin Om MT mau bantu????!!!! hehe….

    Maka c yah Om MT… en sory banget kLo tanggapan Dee banyak yang gak nyambungnyah. Makloemlah….. Kurangnya mohon maap, lebihnya tolong dibalikin… hehe….

    Reply
  2. wah..trimakasih nie om..
    bole dunlot2 gratis..
    jdi sip dab blognya

    donlot musicnya jelas langsung didengerin
    donlot pdf nya jelas rencananya sie langsung dibaca

    ditunggu karya selanjutnya

    trimz om 😉

    Reply
  3. Ass.wr.wb
    Bang kayanya saya pernah koment tapi dicari2 kok ngilang ? Kamana nya ?Dah pindah ke Bogor belum ?Dimana alamatnya ?Hope find the truth.The real truth….jgn salahkan din hanya karena oknum…:D
    Wass.wr.wb

    Reply
  4. Gan, Give Me some truth jadi pingin baca bis liat dr comment dee, tapi ga bisa di donlod, ato memang harus di beli?
    kok yang terakhir hanya Jihad terlarang saja yang dianjurkan di beli di toko buku ^_^

    maaf bos. Gimme Some Truth tidak dijual. Masa downloadnyapun sudah selesai. Linknya sudah dipoetoes, atas permintaan yang berwenang… hehehe…. terima kasih, atas atensinya…

    Reply
  5. Aku lebih suka menyimpan sendiri apa yang bergejolak di hati atau sekedar curhat pada MT. Tapi demi orang tersayang aku buat juga gejolak itu dalam bentuk tulisan. Sebenarnya malas sekali bikin tulisan, apalagi untuk menilai orang lain –lha wong aku ini bukan guru— mana bisa menilai orang lain. Bisa jadi yang muncul subyektifitas sebagai istri.

    Begini, jaman dahulu kala, lahirlah MT di sebuah kampung di Cengkareng, lha, belom-belom sudah ngaco. Gimana ini? Ternyata nulis itu sulit juga ya. Salut deh buat para jawara menulis, apalagi yang mendedikasikan hidupnya untuk kemajuan pencerdasan bangsa.

    buku MT keduaMeski buku Gimme Some Truth-nya MT baru dibuat versi indie dan dibacanya juga ngider ke para penggemar dadakannya, tapi demi kemajuan MT, aku harus buat tanggapan deh. Sebagian besar tulisan MT adalah hasil muntahan olah pikir dan renungan. Bisa dibilang, kalau kita curhat sedikit saja ke MT maka besoknya -isi curhat itu- ada deh di blognya. Atau jika MT habis ngiderin Jakarta, Banten atau daerah-daerah lain yang mau disinggahinya (bukan MT yang mau singgah, tapi daerah-daerah mau gak ya MT singgahi, abis selalu bikin onar dan un-establish, he he, he, seperti kisah jadul MT). Saya katakan muntahan, MT memang paling bisa nulis kalo sudah gepeng banget pikiran dan badannya dihimpit masalah atau orang. Meski MT adalah orang yang paling susah muntah, maagnya kambuh saja susah banget muntah, sampai dicolok-colok pangkal lidahnya, tapi tidak bisa muntah juga. Dan ada juga tulisan yang bikin orang mau muntah, terutama yang berasa kena tonjokkan di lambungnya. Memang kadang-kadang baca tulisan MT bikin sebel, khekhi (sangking sebelnya), pengen jitak, habis kayak yang paling suci aja, he he he.

    Tapi terlepas dari itu semua sedikit banyak tulisan MT turut memberikan pencerahan pada orang yang mau membaca dan merenunginya, jadi bukan sekedar mencari bacaan ringan dan menghibur. Mungkin bagi para jawara penulis Indonesia tipe penulis MT sulit diklasifikasikan, mau masuk kelompok naturalis, kadang gak alami. Mau masuk kelompok ekspresionis, kadang terlalu ilmiah, habis pakai footnote segala. (Eh itu sih grouping pelukis ya, bukan penulis!). Jadi apa ya, ah tak perlulah aku ikut-ikutan pusing mengklasifikasikan, yang penting MT tetap menulis, biar tetap sehat jasmani dan rohaninya.

    Buku MT versi indie #2 ini, rupanya yang paling tebal yang lebih kaya warna, sayang tidak dibuat sub bab. Jadi kalau bacanya kayak mengaji Al-Qur’an sampai khatam (maksudnya dari Al-Fatihah sampai An-Nas), pasti gak asyik. Habisnya, kita masih sebel sama tulisan tentang pemerintah, eh sudah diajak ngakak. Atau sedang puyeng-puyeng nya mikirin benang merah tulisan MT, eh dapet informasi nge-BT-in. Dan hikayat bang Namun digabung dengan obrolan yang lain, gak asik deh. Dan mana lagi dong TnTnya, kok cuma sedikit, kan banyak cerita yang menggambarkan realitas TnT, meski tokoh asli TnT sudah tak lagi hadir dalam keseharian kita. Jadi menurutku lebih seru bukunya dibuat berdasarkan klasifikasi tulisan, bukan urutan tanggal dibuat, atau muncul diblog. Ah ini mah hanya keinginan satu orang saja bisa jadi.

    Ada hal lain yang kadang cukup mempengaruhi tulisan MT, yaitu kebiasaan malas untuk membaca referensi penting, terutama untuk calon novelnya. Kayaknya menjadi calon novel yang abadi nih. Sayang donk, terusin ya, memang melelahkan, tapi apa ya kata yang tepat ………… .

    Kembali ke topik, itu kalimat yang hampir ada di setiap tulisan MT. Habis MT punya kebiasaan kalau lagi menuangkan ide tulisannya selalu pikirannya kemana-mana, jadinya isi tulisan sering ngelantur ngalor-ngidul. But…. so far so very nice. Namanya juga comment, ada enak, ada ga enak.

    Gimana kalau buat buku lagi, diklasifikasikan saja isinya seperti buku MT # 1. (sebenarnya buku kedua karena buku pertama telah lenyap soft copy maupun hardcopy-nya). Memang sih jadi agak lama ngedit. Lebih asik lagi bila klasif itu dibuat buku yang berlainan, asyik kali ya bila ada penerbit yang mau nekad menerbitkan buku MT. Misal buku serial TnT, buku serial Hikayat Bang Namun & Mpok Geboy, buku pulsan (kumpulan tulisan) Kaum Marginal, buku Pulsan Yang Terhormat Anggota Dewan, de el el.

    Dalam tulisan MT, banyak bahasa yang dipakai, kadang sarkastik, hiperbola, atau sinisme, jadi kalau mengena terasa sakiiiiiiiit banget. Ada juga melodik dan sendu, bikin pembaca tersedu oh ya…… . Kalau kata Oeban, frekuensi yang disampaikan MT sangat tinggi. Itu merupakan refleksi terhadap lingkungan, tapi aku kadang bila membaca merasa ada yang kurang. Pilihan terhadap pengamatan masalah-masalah sosial di masyarakat yang dimunculkan terasa kurang menyeluruh. Ada beberapa, perilaku anggota DPR, perilaku Pemerintah, Hikayat Bang Namun, TnT, Kaum Marginal, kehidupan di lingkungan terdekat MT, dan sebagainya. Bagaimana kalau ditambah dengan kejadian-kejadian di luar pulau Jawa, misal masalah-masalah di Papua, Sumatera, Kalimantan, dan kalau bisa yang ada di luar Negeri. Ini sekedar saran, kenapa …… bisa jadi karena MT, belum giat membaca referensi.

    Seharusnya, petinggi negeri ini –bila ingin menjadi pemimpim yang bertahan di akhirat juga— mau membaca tulisan-tulisan MT, biar bisa menyadari berapa banyak rakyat yang menderita di bawah kepemimpinan mereka. Kalau kaum marjinal bekerja keras mencari uang dan makan, maka mereka mencoba bertahan hidup dan menghidupi keluarganya. Kalau pejabat, penguasa, orang-orang the Have mencari uang, maka mereka dalam rangka mempertahankan kekayaan, kekuasaan dan jabatan mereka, agar bertahan tujuh turunan bahkan lebih. Ah ini prediksi yang belum tentu benar, biarlah dunia berlalu seperti adanya, toh manusia juga harus tetap menyatu dengan sang Khalik. Sudah ah bila tidak disudahi maka tanggapan aku akan semakin ngalor-ngidul (ketularan MT). Thanks ……, atas semua yang telah kamu lakukan untuk kami, semua itu adalah usaha yang maksimal dan hanya Allah yang akan menilai. Alhamdulillah… So much love… We Love U…. [Mama, Kaka Abiy, Kaka Ishmah, De Raztan]

    Reply
  6. Salut buat bang MT & Gita Ranu Fitri. sukses INDONESIA PUSAKA nya. Lanjutkan dgn lagu lainya INDONESIA RAYA dan MAJU TAK GENTAR

    Reply
2 Trackbacks For This Post
  1. gimme some truth » Internet Mengubah Duniaku

    […] download […]

  2. gimme some truth » Keputusan

    […] download […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: